Cerita Pelanggan Kulina # 2

RICA JAYATI
24 giorni, Marketing Koordinator, Jakarta Utara

Udah dua hari ini gue selalu jadi orang pertama yang datang ke dispensa waktu jam makan siang. Lainnya masih pada keluyuran bingung mau makan apa, untung gue udah punya Kulina!

Nah itu Lia temen deket gue akhirnya datang, setelah setengah jam, bawa ketoprak lagi, ketoprak lagi.

“Emang gak bosen apa ketoprak mulu tiap hari?” Tanya gue heran.

“Ya gimana dong Ca, ini yang paling deket dan murah. Kalau yang gue mau sih, keburu abis ntar jam makannya. ”Lia bersungut sambil membuka bungkus ketopraknya.

Gue ikutan juga buka box Kulina.

Lia melirik box Kulinaku. “Ca, lo beli makan dimana sih? Dari kemarin beli sendiri, kita kagak diajakin. Tahu-tahu udah standby aja di pantry . ”

“Ciao … ini juga lagi mau gue kenalin. Kemarin kan gue baru coba. Ma per ora , penso che dovreste provare anche voi . ”

Lia nyobain box Kulina gue , lupa ama ketopraknya.

“Caaa … enak! Mauuu !!!”

“Sì, gue juga laper kali sekarang. Aok ya, kita langganan bareng gimana? Menu tiap hari ganti, diantar sampai kantor lagi. Ciao ciao deh prescelto e debu polusi … ”

“Setuju!” Lia semangat jawab.

Loh kok suara temen gue cuma satu? Come stai, Sherren mana ya?

Pas balik ke kantor ternyata Sherren masih berkutat di mejanya sampai gak sempet makan siang. Kasian … Ah! Gue jadi punya ide.

Besoknya gue ama Lia dateng bareng ke meja Sherren bawa 3 box Kulina. Waktu gue udah langganan duluan kemarin kan dapat voucher 50 ribu tuh , gak pakai aja buat pesenin katering Lia ama Sherren. Akhirnya kita bisa makan bareng sama-sama, gak pakai lama.

Sekarang udah gak masalah gak bisa keluar kantor waktu jam makan siang, kan ada Kulina. Itu sih arti temen menurut gue, selalu ada.